Clock Magic Wand Quran Compass Menu

Benarkah Makan Hanya di Siang Hari Bermanfaat bagi Penderita Diabetes?

Studi catat makan hanya di siang hari bermanfaat bagi penderita diabetes tipe 2.

Red: Nora Azizah
Rep: Desy Susilawati
Studi catat makan hanya di siang hari bermanfaat bagi penderita diabetes tipe 2.
www.pxhere.com Studi catat makan hanya di siang hari bermanfaat bagi penderita diabetes tipe 2.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Membatasi makan hanya di siang hari ternyata memiliki manfaat kesehatan bagi penderita diabetes tipe 2. Menurut penelitian, protokol makan yang dibatasi waktu (TRE) dapat menghasilkan peningkatan kesehatan metabolisme pada orang dewasa dengan diabetes tipe 2, termasuk penurunan kadar glukosa 24 jam.

“Regimen TRE 10 jam siang hari selama tiga minggu menurunkan kadar glukosa dan memperpanjang waktu yang dihabiskan dalam kisaran gula darah normal pada orang dewasa dengan diabetes tipe 2 dibandingkan dengan menyebarkan asupan makanan harian selama setidaknya 14 jam. Data ini menyoroti potensi manfaat TRE pada diabetes tipe 2,” papar penulis penelitian seperti dilansir dari laman Healthline, Sabtu (6/8/2022).

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan makan yang dibatasi waktu dapat memiliki efek metabolisme positif pada orang dengan obesitas atau yang kelebihan berat badan. Para peneliti mengatakan membatasi makan dalam waktu kurang dari 12 jam dapat menurunkan kadar gula darah. 

Scroll untuk membaca

Hal itu juga dapat meningkatkan sensitivitas insulin, dan meningkatkan pembakaran lemak. Penulis studi baru mencatat di banyak negara barat, makanan tersedia 24 jam sehari dan kecenderungan untuk makan di luar dalam jangka waktu yang lama dapat menjadi masalah.

“Dalam masyarakat barat, kebanyakan orang cenderung membagi asupan makanan harian mereka selama minimal 14 jam yang kemungkinan mengakibatkan tidak adanya keadaan puasa malam hari yang sebenarnya. Membatasi asupan makanan ke jendela waktu yang telah ditentukan (biasanya kurang dari 12 jam) mengembalikan siklus makan siang hari dan puasa yang berkepanjangan pada sore dan malam hari,” catat penulis penelitian.

 

Kata ahli

Dana Hunnes, PhD, MPH, ahli diet klinis senior di University of California Los Angeles Medical Center dan asisten profesor di UCLA Fielding School of Public Health, mengatakan, makan tidak teratur dapat memberi tekanan pada tubuh.

“Tubuh kita memiliki ritme sirkadian. Seperti Bumi memiliki ritme harian, begitu juga tubuh kita. Jika kita tidak menyelaraskan kebiasaan makan kita dengan ritme terbaik atau tersehat, itu dapat meningkatkan risiko penyakit kronis dan peradangan,” tambah Hunnes.

Ketika kita memiliki makanan yang tersedia 24/7, lanjutnya, sebagian besar diproses, itu membuat tubuh kita stres, dan tidak mengikuti ritme sirkadian atau homeostasis yang diinginkan tubuh kita.

"Jadi, ketika kita makan di luar ritme, itu sangat membuat stres, dan menurunkan kesehatan kardiometabolik, dan dapat memengaruhi respons hormon kita (termasuk insulin) dan hasil kesehatan yang lebih buruk, terutama bagi penderita diabetes tipe 2," kata Hunnes.

Mengikuti protokol makan yang dibatasi waktu dapat menangkal dampak negatif makan sepanjang hari ini dengan membatasi waktu asupan makanan dan memperpanjang periode puasa di sore dan malam hari.

Dr Marilyn Tan, seorang profesor klinis kedokteran di endokrinologi, gerontologi, dan metabolisme di Stanford University di California, mengatakan protokol makan yang dibatasi waktu bermanfaat bagi banyak orang dengan diabetes tipe 2. Namun, mereka dengan diabetes tipe 2 yang menggunakan insulin harus berbicara dengan dokter mereka terlebih dahulu.

“Untuk pasien yang sedang menjalani pengobatan diabetes yang tidak membawa risiko hipoglikemia, boleh saja melakukan puasa intermiten,” ujar Tan.

Namun, jika pasien menggunakan insulin, insulin kerja lama atau insulin dengan makanan, atau keduanya, penting untuk mendiskusikannya dengan dokter Anda.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Berita Terkait

15 Tanda Diabetes Sudah Merusak Kaki Anda

info-sehat - 06 August 2022, 00:30

Minuman Ini 'Populer' Tapi Berbahaya, Bisa Picu Diabetes Tipe 2 Hingga Hipertensi

info-sehat - 04 August 2022, 07:10

Gejala Diabetes Ini Jarang Dikenali, Biasanya Muncul di Kulit

info-sehat - 03 August 2022, 13:31

Mudah Dibuat, Teh Rempah Ini Bantu Turunkan Kadar Gula Darah

info-sehat - 03 August 2022, 00:30

Ada Diabetes Tipe Baru, Peneliti: Jutaan Orang di Dunia Telah Mengidapnya

info-sehat - 02 August 2022, 12:59

Berita Rekomendasi

Video

>

Berita Terpopuler

>
hide ads show ads
desktop mobile