Clock Magic Wand Quran Compass Menu

Kritik Efisiensi BTC, Pendiri FTX: Pembayaran Bitcoin Tidak Punya Masa Depan

Sam Bankman-Fried, pendiri pertukaran kripto FTX, mengkritik efisiensi Bitcoin alias BTC sebagai sebuah jaringan pembayaran.

Red: wartaekonomi.co.id
Rep: wartaekonomi.co.id
Bitcoin (unsplash/Kanchanara)
Bitcoin (unsplash/Kanchanara)

Sam Bankman-Fried, pendiri pertukaran kripto FTX, telah mengkritik efisiensi Bitcoin (BTC) sebagai jaringan pembayaran, hanya untuk menghadapi reaksi keras dari komunitas kripto.

Melansir dari Cointelegraph, Selasa (17/05) selama wawancara dengan Financial Times, Bankman-Fried memicu kekhawatiran lingkungan yang terkait dengan bukti kerja konsensus penambangan jaringan Bitcoin (PoW) dan mengklaim itu tidak cukup terukur untuk mengakomodasi jutaan transaksi.

Baca Juga: Aksi Harga BTC Pulih, Analis Targetkan di Atas $30.000

Scroll untuk membaca

Dia menganjurkan untuk penggunaan konsensus penambangan proof-of-stake (PoS) sebagai gantinya dan mengklaim itu lebih cocok untuk jaringan pembayaran blockchain. 

"Hal-hal yang Anda lakukan jutaan transaksi per detik harus sangat efisien dan ringan dan biaya energi yang lebih rendah. Itu adalah bukti jaringan pasak, jika tidak maka ia tidak punya masa depan," katanya.

Komentar Bankman-Fried bergema dengan seruan baru-baru ini untuk larangan total terhadap PoW oleh sekelompok pelobi miliarder yang terdiri dari pendiri Ripple dan beberapa kelompok lingkungan lainnya.

Namun, para pendukung Bitcoin telah secara aktif berjuang melawan narasi yang sedang berlangsung yang menyerukan perubahan dalam kode konsensus penambangan jaringan Bitcoin.

Orang-orang seperti Jack Dorsey telah menjelaskan bahwa PoS lebih terpusat dan kurang aman daripada PoW.

Baca Juga: PINTU dan Mangkokku Hadirkan “Paket Cuan” Berhadiah Bitcoin

Komunitas kripto tidak terlalu senang dengan komentar CEO FTX baru-baru ini. Banyak yang mengklaim jaringan Bitcoin tidak dimaksudkan untuk menjadi jaringan pembayaran, melainkan penyelesaian satu dan lapisan-2 (L2) solusi, seperti Lightning Network, bertindak sebagai gateway pembayaran utama. Seorang pengguna menulis:

"Baik SBF atau FT tergeletak di sini. Apa yang terjadi dengan L2 (Lightning Network)? Jaringan Petir Bitcoin menangani hingga 1.000.000 transaksi per detik!"

Yang lain mengingatkannya pada sentralisasi tinggi dan penutupan bersamaan jaringan PoS seperti Solana (SOL). Seorang pengguna menulis:

Baca Juga: Merupakan Properti Virtual, Pengadilan Shanghai Tegaskan BTC Tunduk pada Peraturan Hak Milik

"Terima kasih Tuhan, kami memiliki Soylana yang dapat kami matikan dan nyalakan setiap minggu!"

Pengguna lain di Reddit menulis:

"Dia tidak memiliki petunjuk apa yang dia bicarakan (atau juga jurnalis yang mewawancarainya). Penskalaan tidak ada hubungannya dengan algoritma konsensus dan karenanya apakah itu POW atau POS sama sekali tidak relevan dengan masalah penskalaan."

CEO FTX turun ke Twitter untuk membersihkan udara di sekitar komentarnya dan mengatakan bahwa dia juga berbicara tentang potensi jaringan Bitcoin sebagai penyimpan nilai. Katanya:

"Untuk lebih jelasnya saya juga mengatakan bahwa itu memang memiliki potensi sebagai penyimpan nilai. Jaringan BTC tidak dapat mempertahankan ribuan / jutaan TPS, meskipun BTC dapat di-xfered dengan kilat."

Baca Juga: Elon Musk dan Tesla Harus Sabar Berlapang Dada, Investasinya di Bitcoin Ambyar Merah Semua!

Perdebatan PoW vs PoS dimulai tahun lalu ketika jaringan Ethereum menguraikan rencananya untuk pindah ke konsensus penambangan PoS. Orang-orang seperti Elon Musk memicu sentimen bahwa BTC perlu menggunakan lebih banyak energi bersih untuk menjadi pilihan yang layak. Namun, pada tahun 2022, perdebatan tampaknya telah bergeser ke arah perubahan total konsensus penambangan untuk jaringan BTC.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan Warta Ekonomi. Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab Warta Ekonomi.

Berita Lainnya

Berita Terkait

Lemahnya Perlindungan untuk Investor Kripto, Ini Kata Komite Sekuritas dan Bursa AS

keuangan - 17 May 2022, 09:01

Bitcoin di Bawah 30 Ribu Dolar, Regulator Eropa Perbarui Peringatannya

bisnis-global - 17 May 2022, 00:51

Kembangkan Layanan, Startup Fintech ini Raih Pendanaan 2,8 Juta Dolar AS

fintech - 14 May 2022, 21:26

Teachmint Luncurkan Platform Mengajar di App Store dan Playstore!

fintech - 14 May 2022, 21:25

Metaverse Si Dunia Virtual yang Sangat Digemari oleh Generasi Z

fintech - 14 May 2022, 21:24

Berita Rekomendasi

Video

>

Berita Terpopuler

>
hide ads show ads
desktop mobile