Clock Magic Wand Quran Compass Menu

Masih Menikmati Liburan, Pakar Ingatkan Jangan Lupa Booster

Pakar ingatkan pandemi Covid-19 belum berakhir dan waspada saat liburan.

Red: Nora Azizah
Rep: Desy Susilawati
Pakar ingatkan pandemi Covid-19 belum berakhir dan waspada saat liburan.
ANTARA/Kornelis Kaha Pakar ingatkan pandemi Covid-19 belum berakhir dan waspada saat liburan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Saat ini banyak masyarakat yang sudah merencanakan liburan bahkan sudah menjalankannya. Namun, Anda tetap harus waspada liburan ditengah pandemi Covid 19 yang juga belum berakhir.

Meskipun infeksi terus menurun selama berbulan-bulan, jumlahnya kembali meningkat. Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), kasus di negara itu telah meningkat lebih dari 25 persen hanya dalam seminggu terakhir saja. Para ahli telah menegaskan kita masih jauh dari kembali ke titik awal.

Penasihat Covid 19 Gedung Putih terkemuka drAnthony Fauci, MD, menjelaskan di mana kita berada sekarang dalam pandemi dan apa yang mungkin kita harapkan di masa depan. Menurut pakar virus, yang juga menjabat sebagai direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular (NIAID), AS saat ini sedang bertransisi dari pandemi virus corona yang meluas.

Scroll untuk membaca

"Kita masih di tengah pandemi, tentu saja, tidak ada kebingungan tentang itu. Tapi ketika saya mengatakan kita keluar dari tahap akut fulminan sekarang, yang saya maksud adalah bahwa kasus telah turun secara dramatis," ujar Fauci seperti dilansir dari laman Best Life Online, Senin (9/5/2022).

Infeksi telah turun dari 900 ribu menjadi sekitar hanya 15 ribu per hari. "Jumlah kematian kita per hari turun menjadi sepersepuluh dari jumlah mereka, dan kita memiliki lebih sedikit rawat inap," tambah Fauci.

Tentu saja infeksi bergerak ke arah yang salah, seperti yang ditunjukkan oleh data terbaru dari CDC. Tetapi bahkan dengan peningkatan kasus, Fauci mencatat bahwa mereka tidak naik dengan cara yang sangat curam. Tren serupa baru-baru ini terlihat di Inggris Raya dan negara-negara Eropa lainnya, di mana penyebaran varian BA.2 menyebabkan peningkatan kasus tanpa lonjakan rawat inap yang signifikan.

Menurut Fauci, ada satu faktor utama yang menjaga peningkatan infeksi baru-baru ini dari lonjakan besar-besaran yaitu kekebalan. "Apa yang memberitahu kita adalah bahwa 90-plus persen dari populasi kita telah divaksinasi dan ditingkatkan atau telah terinfeksi atau keduanya," jelasnya.

Ini tidak melindungi kita secara khusus dari infeksi, tetapi tampaknya melindungi kita dari lonjakan rawat inap yang menekankan sistem perawatan kesehatan selama era pandemi ini sebelumnya.

Sayangnya, banyak pakar telah menyatakan keprihatinan situasinya dapat berubah begitu kita memasuki paruh kedua tahun ini."Kemungkinan kita akan melihat lonjakan di musim gugur ," ujar Fauci.

"Saya akan berpikir bahwa kita harus berharap bahwa kita akan melihat beberapa peningkatan kasus saat Anda mencapai cuaca yang lebih dingin di musim gugur."

Ketika berbicara dengan Foreign Policy, Fauci mengatakan dia berharap kita tidak melihat peningkatan besar saat kita memasuki musim gugur.

Ia menambahkan ada satu cara untuk menghindari skenario itu yaitu vaksinasi. "Kami harus menunggu dan melihat, itulah alasan mengapa kami masih mendorong orang untuk divaksinasi," katanya.

Namun, tidak semuanya pada yang tidak divaksinasi. Bagi mereka yang sudah mendapatkan dua suntikan, Fauci memperingatkan bahwa mungkin sudah waktunya untuk mendapatkan dosis ketiga. Menurut CDC, booster mRNA direkomendasikan untuk siapa saja yang berusia 12 tahun ke atas yang setidaknya lima bulan keluar dari suntikan kedua mereka (atau setidaknya dua bulan. Dari semua yang memenuhi syarat untuk mendapatkan suntikan booster, sekitar 50 persen belum mendapatkan dosis tambahan.

"Jika Anda telah divaksinasi dan memenuhi syarat untuk mendapatkan booster, pastikan untuk mendapatkannya," ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini

Berita Lainnya

Berita Terkait

Capaian Vaksinasi Booster di Bali Termasuk Tertinggi

bali-nusa-tenggara - 28 April 2022, 20:13

Satgas: Capaian Vaksinasi Faktor Penentu Terkendalinya Kasus Covid-19

umum - 28 April 2022, 03:03

Filipina Mulai Luncurkan Program Vaksin Booster Kedua

asia - 25 April 2022, 16:59

Peringatkan Warga Manipulasi Vaksinasi Booster, Wagub DKI: Pasti Ketahuan

jabodetabek-nasional - 20 April 2022, 14:26

Jelang Mudik, Vaksinasi Naik dari 300 Ribu ke 700 Ribu Suntikan per Hari

jabodetabek-nasional - 18 April 2022, 05:19

Berita Rekomendasi

Video

>

Berita Terpopuler

>
hide ads show ads
desktop mobile