Clock Magic Wand Quran Compass Menu

Stres Akibat Pandemi Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung pada Perempuan

Selama epidemi, banyak perempuan berjuang menggabungkan berbagai kewajiban mereka.

Red: Ani Nursalikah
Rep: mgrol135
Perempuan depresi (Ilustrasi). Stres Akibat Pandemi Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung pada Perempuan
Pixabay Perempuan depresi (Ilustrasi). Stres Akibat Pandemi Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung pada Perempuan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pandemi virus corona mempengaruhi orang dalam banyak hal, terutama bagi perempuan. Seorang spesialis dari Mayo Clinic di negara bagian Minnesota, AS mengatakan dalam sebuah pernyataan risiko penyakit jantung wanita meningkat selama pandemi.

Selama epidemi, banyak wanita berjuang menggabungkan berbagai kewajiban mereka di tempat kerja, di rumah, dan dalam kehidupan pribadi mereka. Hal ini mengakibatkan stres fisik dan emosional yang lebih besar.

Dilansir Al Arabiya, ahli jantung di Mayo Clinic Mayra Guerrero menyatakan stres dengan sendirinya dapat meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular dan terkadang bahkan memicu serangan jantung. Ia menambahkan prioritasnya sekarang adalah meningkatkan kesadaran tentang masalah tersebut.

Scroll untuk membaca

“Pola makan yang buruk atau kurang olahraga juga bisa menjadi faktor risiko penyakit kardiovaskular,” tambahnya.

Guerrero menambahkan penyakit kardiovaskular adalah penyebab kematian nomor satu bagi pria dan wanita di seluruh dunia. Ia menekankan banyak wanita tidak menyadari fakta ini.

Meski orang-orang tidak dapat mengontrol genetika mereka dalam hal penyakit jantung, mereka dapat memiliki kendali atas pilihan gaya hidup yang pada gilirannya dapat menurunkan kadar kolesterol dan tekanan darah. Membuat pilihan gaya hidup sehat akan membantu mengurangi risiko ini bahkan untuk orang yang secara genetik memiliki kecenderungan penyakit dan kondisi kardiovaskular.

“Lakukan diet seimbang yang mencakup lebih banyak buah dan sayuran, dan sertakan olahraga dalam kehidupan sehari-hari Anda, idealnya setiap hari. Tapi paling tidak empat hari dalam seminggu. Dan yang sangat penting: dilarang merokok,” katanya.

https://english.alarabiya.net/life-style/healthy-living/2022/04/20/Emotional-physical-stress-from-pandemic-increased-women-s-heart-disease-risk-Expert

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini

Berita Lainnya

Berita Terkait

Gangguan Jantung Bisa Dirasakan dari Perut

info-sehat - 03 May 2022, 23:14

Mau Mudik Bawa Hewan Kesayangan, Perhatikan Ini Agar Tidak Stres di Jalan

tips - 02 May 2022, 22:25

Transisi ke Endemi Covid-19 Dilakukan Hati-hati

dalam-negeri - 02 May 2022, 14:38

Jelang Akhir Tahun, Moderna Berencana Rilis Vaksin Booster Spesifik Omicron

amerika - 02 May 2022, 11:18

Dua Subvarian Omicron Mampu Hindari Imunitas dari Infeksi Sebelumnya

info-sehat - 02 May 2022, 11:00

Berita Rekomendasi

Video

>

Berita Terpopuler

>
hide ads show ads
desktop mobile